Terima Kasih Yayasan Tambatan Hati, Kamu; SEMANGATKU!

Image

Bandung, 29 Mei 201. Yeah! The time is running so fast, and tadaaaa! This is our time for our special event: Corporate Sosial Responsibility “Looking Around For a Better Future” at KFC Riau. Setelah diuji dengan bertubi-tubi cobaan, mulai dari belum dapet panti asuhan padahal udah H-7, cekcok bareng temen satu team, tragedi delete contact bbm, drama korea di sms yang bikin Bella nangis, salah faham, dll yang akhirnya bikin kita ga rela bahkan sangat gak rela kalo ini event gak terlaksana dengan sukses. SYUKURLAH, event ini terlaksana dengan sukses masberoooo! dan kita berhasil ngumpulin sumbangan yang bisa dibilang cukup banyak, dengan sounding acaranya yang cuma seminggu (hahhaha).

Awalnya event ini tuh dibuat cuma buat sekedar tuntutan tugas mata kuliah, tapi eh tapi begitu survey langsung ke panti asuhannya sama Rere (Rezanna), langsung dah itu pikiran di otak saya muter balik lebih dari Cuma 180 derajat! Kalo event ini bukan cuma untuk nilai, tapi buat adik-adik kita di Yayasan Tambatan Hati. Lemes lutut saya begitu ngeliat muka adik-adik di Yayasan Tambatan Hati yang emang bener-bener jadi tambatan hati buat saya, dari pas baru sampe di panti asuhan saya sama rere udah ditodong segerombolan muka polos dengan simpul senyumnya yang melengkung hampir sempurna, mereka datang dari ruang tengah bangunan yayasan yang sangat rapih, bersih, dan terawat (Jujur itu adalah kali pertama saya berinteraksi langsung sama anak panti asuhan). Air muka saya berubah dari kusam karna kepanasan di jalan jadi haru, muncul rasa iba dan satu pertanyaan yang harus dijawab tapi gak bisa ditanyain: “Kenapa kalian harus ada disini?! Kenapa kalian gak sama keluarga kalian?😦😦 ”.

Selang beberapa menit, akhirnya ada sosok ibu yang sudah berumur tapi tampak tangguh datang menghampiri saya dan membuyarkan lamunan saya tentang adik-adik tambatan hati, ya! Hasil dari jabatan saya sama si ibu, akhirnya saya tau kalo ibu itu namanya Bu Suamah Irawati (Kepala Yayasan Tambatan Hati). Setelah ngobrol panjang sama Bu Suamah, akhirnya kita fix untuk kerjasama dan kebetulan yayasan gak ada jadwal lain pas tanggal acara saya, dari pas saya ngobrol sama Bu Suamah beberapa adik-adik kecil ngintip-ngintip dari balik pintu sambil senyum-senyum (lucu pisan! tapi kasian kalo ngeliat kondisi mereka yg kaya sekarang).

Selesai ngobrol sama Bu Suamah saya minta ijin buat liat ke dalem pantinya soalnya penasaran dan pengen lebih akrab juga sama anak-anaknya, dan wow! Ruangannya rapih terawat, anak-anaknya kaya pada seneng gitu tinggal disana. Begitu sampe di pintu yang ke ruang tengah, saya langsung disambut sama decak langkah beberapa pasang kaki-kaki mungil yang hampir lari menghampiri saya sama Rere sambil senyum dan salam (woot wooot! Suasana yg bener-bener saya ngerasa kalo saya punya banyak keluarga di luar sana, dan langsung keluar satu kalimat dari otak saya “Kalo saya udah sukses bergelimang harta saya mau deh adopsi mereka, for sure!”). Pandangan saya kemudian tertuju pada satu anak kecil yang kira-kira usianya baru 1 tahun, namanya Ilham (dikasih tau sama Bu Suamah), dengan ritme langkah kaki mungilnya yang masih belum terlalu teratur dia datang menghampiri saya dituntun sama kakak-kakaknya sambil ngemut balon, begitu udah deket saya malu-malu dia ngangkat tangannya buat salam (How cute! Anak usia 1 tahun udah ngerti untuk salam) dan satu hal yang bikin saya tertarik yaitu ekspresi muka dia yang suka mengernyit kegemesan sambil nyengir-nyengir senyum (Pernah ngerasain sensasi minum air kelapa muda ditengah teriknya pantai? Nah! itu yg saya rasain saat itu. Grrrr, sangat bisa mengobati hati yang lusuh karna kepanasan dijalan). Selama di panti Bu Suamah banyak cerita tentang kenapa mereka bisa ada di panti, yang cukup bikin saya miris; mulai dari di buang, ibunya di tinggal kabur bapanya pas lagi hamil, bahkan banyak anak yayasana yang udah lama gak ketemu atau sekedar dijenguk sama orang tuanya yg dulunya nitipin dia ke yayasan, dan masih banyak lagi cerita yang bikin saya gemes pengen ngomong: “Ibu dan Bapak yg saya hormati, ibu dan bapak begitu mudah dan semangat bikin anak, tapi kenapa ibu dan bapak gak mudah untuk hal tanggung jawab dan seenaknya ninggalin anak ibu dan bapak?! Dan kenapa bapak harus kabur ninggalin anak istri bapak?! Dikira nyawa cuma seribuan, dikira anak ibu dan bapak gak butuh kasih sayang orang tuanya, dikira anak bapak gak punya masa depan!”.

Di sepanjang jalan pulang saya mulai mutar balik otak tentang gimana konsep event saya biar bisa lebih matang, soalnya saya semakin termotivasi begitu liat adik-adik panti buat bikin acara ini se-sukses mungkin dan bisa dapet donatur yang banyak, karna buat saya acara ini bukan hanya sekedar acara yang digelar terus selesai, tapi saya ingin acara ini berkesan buat adik-adik asuhan Yayasan Tambatan Hati, saya ingin acara ini tuh ada emang buat mereka, dan bisa menggugah hati orang lain diluar sana kalo emang mereka itu hidup bukan buat dirinya sendiri tapi ada adik-adik kecil diluar sana yang butuh rangkulan sama perhatian dari kita.

Alhamdulillah, respon teman-teman sangat baik, banyak yang bantu sounding, cari donatur, nyumbang dll, dan yang bikin saya kaget adalah pas saya tau kalo event saya sampe banyak yang sounding diluar kampus meskipun saya gak minta. Sampai akhirnya kita bisa ngumpulin uang senilai Rp. 1.250.000, 8 dus pakaian (belum termasuk yg gak sempet di packing), 6 dus mie instan, sama bingkisan-bingkisan buat adik-adiknya juga, dan itu sangat-sangat bikin saya sama team saya sangat bangga, terharu, sama seneng pisaaaan! Yang lebih seneng lagi pas hari-H banyak banget temen-temen kampus yang ikut berpartisipasi, banyak yang datang nyumbang tawa sama ceria barengan adik-adiknya. IT WAS AMAZING! Soalnya dikampus saya susah banget buat ngegerakin massa ke acara apalagi acara saya diluar kampus, tapi hal itu ngga terjadi diacara saya hampir semua temen deket saya datang (wooooz wooooz! Ini baru banget saya ngerasain puasnya gelar acara).

Selama acara berlangsung kita saling berbagi canda tawa, sampe gak kerasa kalo acara udah mau berakhir. Sedih, ya! Sedih pisan soalnya takut gak bisa bikin acara kaya gini lagi, takut ga bisa nyantuni adik-adik Yayasan Tambatan Hati lagi😦 , takut gak bisa bikin mereka ketawa lagi. Di akhir acara kita kasih secara simbolis berbagai sumbangan yang kita terima yang kita kumpulin sebelum acara, kita juga foto bareng semua pengisi sama pendukung acara. Saya ngerasa puas yang sepuas puasnya sama acara ini, ada rindu buat bikin acara kaya gini lagi, khawatir takut ga bisa ketemu dan bisa tertawa bareng adik-adik lagi😦 . Acarapun selesai, semua panitia nganter adik-adik asuhan Yayasan Tambatan Hati ke mobil, begitu mobil beranjak jalan semua anak-anak melambaikan tangan sambil teriak dadah… dadah… dadah kakaak.. (Aaaah! You’re the best guys!).

Well, semua urusan di KFC udah beres, dan saatnya saya bareng temen-temen panitia buat nganterin semua sumbangan yang diterima ke Tambatan Hati. Sampailah kita di Yayasan Tambatan Hati, begitu kendaraan diparkir anak-anak yang tadinya lagi asik main di teras dateng ngehampirin saya sambil bilang “asiik! Kaka dateng lagi” dan itu satu tonjokan semangat lagi buat saya bisa berbagi. Beberapa menit kemudian semua panitia udah kumpul diluar dan mulai keluarain semua sumbangan yang kami terima dari temen-temen. Ada satu pemandangan yang bikin saya tersentuh, saat kita angkat semua sumbangan semua adik-adik antusias bantu kita, walaupun badan mereka mungil tapi semangat mereka saya acungin jempol! (besar sama gigih banget) dengan senyuman dipipinya mereka bantu angkat semua sumbangan sambil guyon sama temen-temennya (Kamu: SEMANGATKU!).

Finally, semua sumbangan udah berhasil disimpan, ruangan tengah yang tadinya sepi kini udah mulai rame sama canda tawa adik-adik bareng panitia. Sayangnya saya gak bisa lama-lama di yayasan soalnya udah mau malem juga😦 , kalo aja boleh nginep disana sehari aja di yayasan. Pas saya mau siap-siap pulang giliran adik-adik yayasan yang anterin kita ke depan, aaah kalian! Mengugah selera. Okedeh, saya udah siap pulang, udah tos udah salam udah janji juga sama adik-adik (berulangkali, tp rasanya tetep gak mau pulang). Begitu motor saya mulai maju perlahan adik-adik udah siap lari buat ngejar (Ya Tuhan kenapa harus kaya gini responnya, I’m going freak with this situation), dan ternyata mereka kompakan buat nyegat motor saya dari arah berlawanan mereka rela lari ngejar tanpa sendal di kaki mungilnya seraya melambaikan tangan mereka, dengan penuh rasa iba saya balas lambaian tangan mereka, ada juga yang ngejar motor saya cuma buat megang tangan saya, ini udah bener-bener kaya telenovela dah kejadiannya (moment yang kaya gini yang bikin saya gak tega buat ninggalin mereka😦 ).

Adik-adik tunggu saya kesana lagi yah! Semoga kita bisa ketawa bareng lagi! Yang rajin belajarnya, jangan neko-neko, stay young and gold, titip juga Bu Suamah-nya🙂. Semoga kalian kelak bakalan jadi orang-orang yang sukses, amin😦

Dear adik-adik Tambatan Hati:

Thank you for the moment that you gave to me. Surely, it was a greatest moment I’ve ever had! Nice to met you, hopefuly we will meet again, and we are going to spread the love, laugh, and certainly spirit. Thanks for giving me the reason that we are not alone living in the world of fools. I’ll be missing all of you so badly guys!

Let’s spread your love to all of us, don’t blame your day, it’s a gift, and enjoy it.

Categories: Wonderful Experience Stories | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: