Terima Kasih Yayasan Tambatan Hati, Kamu; SEMANGATKU!

Image

Bandung, 29 Mei 201. Yeah! The time is running so fast, and tadaaaa! This is our time for our special event: Corporate Sosial Responsibility “Looking Around For a Better Future” at KFC Riau. Setelah diuji dengan bertubi-tubi cobaan, mulai dari belum dapet panti asuhan padahal udah H-7, cekcok bareng temen satu team, tragedi delete contact bbm, drama korea di sms yang bikin Bella nangis, salah faham, dll yang akhirnya bikin kita ga rela bahkan sangat gak rela kalo ini event gak terlaksana dengan sukses. SYUKURLAH, event ini terlaksana dengan sukses masberoooo! dan kita berhasil ngumpulin sumbangan yang bisa dibilang cukup banyak, dengan sounding acaranya yang cuma seminggu (hahhaha).

Awalnya event ini tuh dibuat cuma buat sekedar tuntutan tugas mata kuliah, tapi eh tapi begitu survey langsung ke panti asuhannya sama Rere (Rezanna), langsung dah itu pikiran di otak saya muter balik lebih dari Cuma 180 derajat! Kalo event ini bukan cuma untuk nilai, tapi buat adik-adik kita di Yayasan Tambatan Hati. Lemes lutut saya begitu ngeliat muka adik-adik di Yayasan Tambatan Hati yang emang bener-bener jadi tambatan hati buat saya, dari pas baru sampe di panti asuhan saya sama rere udah ditodong segerombolan muka polos dengan simpul senyumnya yang melengkung hampir sempurna, mereka datang dari ruang tengah bangunan yayasan yang sangat rapih, bersih, dan terawat (Jujur itu adalah kali pertama saya berinteraksi langsung sama anak panti asuhan). Air muka saya berubah dari kusam karna kepanasan di jalan jadi haru, muncul rasa iba dan satu pertanyaan yang harus dijawab tapi gak bisa ditanyain: “Kenapa kalian harus ada disini?! Kenapa kalian gak sama keluarga kalian?😦😦 ”.

Selang beberapa menit, akhirnya ada sosok ibu yang sudah berumur tapi tampak tangguh datang menghampiri saya dan membuyarkan lamunan saya tentang adik-adik tambatan hati, ya! Hasil dari jabatan saya sama si ibu, akhirnya saya tau kalo ibu itu namanya Bu Suamah Irawati (Kepala Yayasan Tambatan Hati). Setelah ngobrol panjang sama Bu Suamah, akhirnya kita fix untuk kerjasama dan kebetulan yayasan gak ada jadwal lain pas tanggal acara saya, dari pas saya ngobrol sama Bu Suamah beberapa adik-adik kecil ngintip-ngintip dari balik pintu sambil senyum-senyum (lucu pisan! tapi kasian kalo ngeliat kondisi mereka yg kaya sekarang).

Selesai ngobrol sama Bu Suamah saya minta ijin buat liat ke dalem pantinya soalnya penasaran dan pengen lebih akrab juga sama anak-anaknya, dan wow! Ruangannya rapih terawat, anak-anaknya kaya pada seneng gitu tinggal disana. Begitu sampe di pintu yang ke ruang tengah, saya langsung disambut sama decak langkah beberapa pasang kaki-kaki mungil yang hampir lari menghampiri saya sama Rere sambil senyum dan salam (woot wooot! Suasana yg bener-bener saya ngerasa kalo saya punya banyak keluarga di luar sana, dan langsung keluar satu kalimat dari otak saya “Kalo saya udah sukses bergelimang harta saya mau deh adopsi mereka, for sure!”). Pandangan saya kemudian tertuju pada satu anak kecil yang kira-kira usianya baru 1 tahun, namanya Ilham (dikasih tau sama Bu Suamah), dengan ritme langkah kaki mungilnya yang masih belum terlalu teratur dia datang menghampiri saya dituntun sama kakak-kakaknya sambil ngemut balon, begitu udah deket saya malu-malu dia ngangkat tangannya buat salam (How cute! Anak usia 1 tahun udah ngerti untuk salam) dan satu hal yang bikin saya tertarik yaitu ekspresi muka dia yang suka mengernyit kegemesan sambil nyengir-nyengir senyum (Pernah ngerasain sensasi minum air kelapa muda ditengah teriknya pantai? Nah! itu yg saya rasain saat itu. Grrrr, sangat bisa mengobati hati yang lusuh karna kepanasan dijalan). Selama di panti Bu Suamah banyak cerita tentang kenapa mereka bisa ada di panti, yang cukup bikin saya miris; mulai dari di buang, ibunya di tinggal kabur bapanya pas lagi hamil, bahkan banyak anak yayasana yang udah lama gak ketemu atau sekedar dijenguk sama orang tuanya yg dulunya nitipin dia ke yayasan, dan masih banyak lagi cerita yang bikin saya gemes pengen ngomong: “Ibu dan Bapak yg saya hormati, ibu dan bapak begitu mudah dan semangat bikin anak, tapi kenapa ibu dan bapak gak mudah untuk hal tanggung jawab dan seenaknya ninggalin anak ibu dan bapak?! Dan kenapa bapak harus kabur ninggalin anak istri bapak?! Dikira nyawa cuma seribuan, dikira anak ibu dan bapak gak butuh kasih sayang orang tuanya, dikira anak bapak gak punya masa depan!”.

Di sepanjang jalan pulang saya mulai mutar balik otak tentang gimana konsep event saya biar bisa lebih matang, soalnya saya semakin termotivasi begitu liat adik-adik panti buat bikin acara ini se-sukses mungkin dan bisa dapet donatur yang banyak, karna buat saya acara ini bukan hanya sekedar acara yang digelar terus selesai, tapi saya ingin acara ini berkesan buat adik-adik asuhan Yayasan Tambatan Hati, saya ingin acara ini tuh ada emang buat mereka, dan bisa menggugah hati orang lain diluar sana kalo emang mereka itu hidup bukan buat dirinya sendiri tapi ada adik-adik kecil diluar sana yang butuh rangkulan sama perhatian dari kita.

Alhamdulillah, respon teman-teman sangat baik, banyak yang bantu sounding, cari donatur, nyumbang dll, dan yang bikin saya kaget adalah pas saya tau kalo event saya sampe banyak yang sounding diluar kampus meskipun saya gak minta. Sampai akhirnya kita bisa ngumpulin uang senilai Rp. 1.250.000, 8 dus pakaian (belum termasuk yg gak sempet di packing), 6 dus mie instan, sama bingkisan-bingkisan buat adik-adiknya juga, dan itu sangat-sangat bikin saya sama team saya sangat bangga, terharu, sama seneng pisaaaan! Yang lebih seneng lagi pas hari-H banyak banget temen-temen kampus yang ikut berpartisipasi, banyak yang datang nyumbang tawa sama ceria barengan adik-adiknya. IT WAS AMAZING! Soalnya dikampus saya susah banget buat ngegerakin massa ke acara apalagi acara saya diluar kampus, tapi hal itu ngga terjadi diacara saya hampir semua temen deket saya datang (wooooz wooooz! Ini baru banget saya ngerasain puasnya gelar acara).

Selama acara berlangsung kita saling berbagi canda tawa, sampe gak kerasa kalo acara udah mau berakhir. Sedih, ya! Sedih pisan soalnya takut gak bisa bikin acara kaya gini lagi, takut ga bisa nyantuni adik-adik Yayasan Tambatan Hati lagi😦 , takut gak bisa bikin mereka ketawa lagi. Di akhir acara kita kasih secara simbolis berbagai sumbangan yang kita terima yang kita kumpulin sebelum acara, kita juga foto bareng semua pengisi sama pendukung acara. Saya ngerasa puas yang sepuas puasnya sama acara ini, ada rindu buat bikin acara kaya gini lagi, khawatir takut ga bisa ketemu dan bisa tertawa bareng adik-adik lagi😦 . Acarapun selesai, semua panitia nganter adik-adik asuhan Yayasan Tambatan Hati ke mobil, begitu mobil beranjak jalan semua anak-anak melambaikan tangan sambil teriak dadah… dadah… dadah kakaak.. (Aaaah! You’re the best guys!).

Well, semua urusan di KFC udah beres, dan saatnya saya bareng temen-temen panitia buat nganterin semua sumbangan yang diterima ke Tambatan Hati. Sampailah kita di Yayasan Tambatan Hati, begitu kendaraan diparkir anak-anak yang tadinya lagi asik main di teras dateng ngehampirin saya sambil bilang “asiik! Kaka dateng lagi” dan itu satu tonjokan semangat lagi buat saya bisa berbagi. Beberapa menit kemudian semua panitia udah kumpul diluar dan mulai keluarain semua sumbangan yang kami terima dari temen-temen. Ada satu pemandangan yang bikin saya tersentuh, saat kita angkat semua sumbangan semua adik-adik antusias bantu kita, walaupun badan mereka mungil tapi semangat mereka saya acungin jempol! (besar sama gigih banget) dengan senyuman dipipinya mereka bantu angkat semua sumbangan sambil guyon sama temen-temennya (Kamu: SEMANGATKU!).

Finally, semua sumbangan udah berhasil disimpan, ruangan tengah yang tadinya sepi kini udah mulai rame sama canda tawa adik-adik bareng panitia. Sayangnya saya gak bisa lama-lama di yayasan soalnya udah mau malem juga😦 , kalo aja boleh nginep disana sehari aja di yayasan. Pas saya mau siap-siap pulang giliran adik-adik yayasan yang anterin kita ke depan, aaah kalian! Mengugah selera. Okedeh, saya udah siap pulang, udah tos udah salam udah janji juga sama adik-adik (berulangkali, tp rasanya tetep gak mau pulang). Begitu motor saya mulai maju perlahan adik-adik udah siap lari buat ngejar (Ya Tuhan kenapa harus kaya gini responnya, I’m going freak with this situation), dan ternyata mereka kompakan buat nyegat motor saya dari arah berlawanan mereka rela lari ngejar tanpa sendal di kaki mungilnya seraya melambaikan tangan mereka, dengan penuh rasa iba saya balas lambaian tangan mereka, ada juga yang ngejar motor saya cuma buat megang tangan saya, ini udah bener-bener kaya telenovela dah kejadiannya (moment yang kaya gini yang bikin saya gak tega buat ninggalin mereka😦 ).

Adik-adik tunggu saya kesana lagi yah! Semoga kita bisa ketawa bareng lagi! Yang rajin belajarnya, jangan neko-neko, stay young and gold, titip juga Bu Suamah-nya🙂. Semoga kalian kelak bakalan jadi orang-orang yang sukses, amin😦

Dear adik-adik Tambatan Hati:

Thank you for the moment that you gave to me. Surely, it was a greatest moment I’ve ever had! Nice to met you, hopefuly we will meet again, and we are going to spread the love, laugh, and certainly spirit. Thanks for giving me the reason that we are not alone living in the world of fools. I’ll be missing all of you so badly guys!

Let’s spread your love to all of us, don’t blame your day, it’s a gift, and enjoy it.

Categories: Wonderful Experience Stories | Leave a comment

The King’s Speech (Bosenin, Sih. Tapi Ya… Cukuplah Ya Buat Ditonton Sekali)

THE KING’S SPEECH

Image

Masih inget banget saya nonton film ini karena sedikit paksaan soalnya jadi salah satu tugas mata kuliah Leadership and Personality, dan kita nonton bareng di ruang serbaguna fikom. Tapi karena emang dosennya baik sama pengertian, sambil nonton kita dikasih snack😀

Terima kasih banyak Bu Tresna Wiwitan for your hospitality!😀

Walaupun telat nonton, emang ga salah film ini dinobatkan sebagai film terbaik oscar tahun ini. Ceritanya ya lumayan lah tapi setting sama nilainya keren banget! Settingan effect tahun 30-an nya dapet banget, dan akting Colin Firth jadi king George VI yang gagap juga kereeeennn banget!! Dan emang pantas diganjar best actor di ajang yang sama.

Film ini bercerita tentang jaman kerajaan inggris tahun 1930-an, dimana ada 2 anak george V, yang satu, abangnya George VI (lupa namanya haha) dan si gagap george VI atau Bertie. Bertie punya masalah gagap akut yang parah. Scene yang miris tapi kocak adalah pas dia mau pidato (ini diawal film), dan semua penonton hening, yang terdengar hanyalah suara kuda. Oh my! dan karena gagap, George VI atau Bertie yang disuruh menyampaikan pidato jadi lamaaaa banget ngomongnya. Aahh… sedih deh, dan pas di-shoot muka istrinya yang sedih banget lihat kondisi suaminya, jadi sedih juga.

Dokter udah dipanggil buat nyembuhin kegagapannya bertie, tapi ga berhasil. Akhirnya, istrinya Bertie menemui seorang terapis unik bernama Lionel Logue. Tadinya Bertie udah nyerah dan pesimis bahwa logue bakal berhasil menyembuhkan gagapnya. Tapi, dengan keyakinan istrinya, maka Bertie pun mau untuk disembuhkan sama si logue ini.

Teknik penyembuhan Logue unik banget, kocak, dan Logue tau bahwa bertie ga gagap dari kecil, tapi setelah dia dewasa.

Raja George V meninggal dan digantikan kakaknya Bertie. Sayangnya, kakaknya Bertie melanggar aturan kerajaan, yaitu menikah dengan istri orang, saat itu, keuskupan, melarang karena aturan kerajaan dan agama juga. Akhirnya, baru sebentar jadi raja, abangnya Bertie menyerahkan kekuasaan itu kepada Bertie.

Bertie yang yakin ga akan pernah jadi raja kaget dan ga pede dengan gelar barunya itu, apalagi saat itu, Jerman udah “nyolot” minta perang dengan Inggris.

Sutradara Tom Hooper bener2 keren mengarahkan para pemainnya. Apalagi akting Helena Carter sebagai istrinya Bertie, keren banget! Juga akting yang memerankan Lionel Logue, gak kalah keren. Dia kasih motivasi dan semangat yang besar buat bertie supaya ga menyerah. filmnya kerenlah nilainya, tapi bosenin sih  (hahahhaa)

Categories: Movie Review | Leave a comment

The Best Movie I Have Ever Seen

KUNG FU PANDA 2

Image

Entah kenapa tapi saya emang paling suka banget film ini, mungkin saya orangnya males mikir kali yah jadi sukanya film-film yang ringan sama mudah dicerna gitu, ya macam kung fu panda ini lah ahahha.

Petualangan po yang baru ini adalah tentang dirinya dan The Furious Five yang ditugaskan untuk menyelamatkan 1 kota di bagian china *aduh lupa nama kotanya* dari serangan brutal lord shen, seekor merak yang jahat dan punya niat nguasain daratan china dengan senjata yang dia bikin, yaitu meriam *jaman itu meriam barang aneh kali yee

Itu inti ceritanya, tapi ada juga kisah tentang asal-usul po yang bikin terharu (bisalah mengundang rasa iba)

Efek film ga usah ditanyalah yaa.. Keren banget masbro! Terus banyak dialog2 + adegan2 lucu yang menghibur, walau ga sebanyak kungfu panda 1.

TRANSFORMERS 3 : DARK OF THE MOON

Image

Akhirnya ke bioskop juga dan antriannya kaya mau ngantri sembako, panjang banget!

Thanks to otik, ngantrinya ditempat yang strategis!!😀

Masuk ke filmnya, dimulai dengan pendaratan manusia pertama di bulan, dimana sang astronot yaitu Neil Armstrong dan Buzz Aldrin, menemukan robot yang tidak mereka ketahui dan menjadi rahasia pemerintah amerika serikat.

Ganti sequence ke sam yang udah lulus kuliah, tapi masih belum dapet pekerjaan, sementara pacarnya, Carly, udah dapet kerjaan yang enak dan duit yang banyak, tapi dia baiiikkk banget sama sam. Sementara para autobots bareng tentara amerika menjaga keamanan rakyat amerika serikat baik didalam maupun luar negeri *politik amerika mode on.

Jadi, Bumblebee ngga bareng2 lagi dengan sam kaya 2 film sebelumnya yang menyebabkan sam kesulitan karena mobil dia yang sekarang jelek banget.

Konflik memuncak saat optimus prime, pemimpin robot di bumi, disuruh nasa mengambil bagian robot yang ditemukan armstrong dulu ke bulan. Dan, ternyata robot itu adalah pesawat milik planet cybertron yang terdampar waktu perang lawan megatron. Di dalam pesawat itu ada sentinel, pempimpin cybertron yang punya kemampuan membuat saluran teleportasi antara bumi dan cybertron. Disinilah konflik para robot terjadi karena sentinel pengen banget teleportasi nya terlaksana, sementara optimus ngga mau itu terjadi.

Efek, ya sudahlah yaa, emang keren banget. Apalagi pas pertarungan antar robot dan efek gedung dihancurin itu emang bener2 keren banget dan ikut tegang sendiri nontonnya. Efek keren lainnya adalah menggabungkan berita tahun 1969 yang beneran dengan rekayasa2 script plus efek2 jadul dan kostum2nya. Two thumbs up

Yang beda mungkin ga adanya Megan Fox di sekuel terakhir ini. Tapi, ga akan nyesel juga liat Rossie Huntington yang kakinya sumpah keren abis, bikin terbelalak dan bibirnya yang seksi (ampun dah), walaupun masih lebih sensual Megan Fox.

Scene paling memorable buat saya selain pertarungan robot2 yaitu pas Bumblebee mau ditembak mati sama pasukan megatron dan sam nangis, emosional banget. Sama satu lagi pas gedungnya di hancurin sama anak buahnya Megatron, GILA! efeknya bagus pisaaaaan.

Pokonya transformers recommended banget buat ditonton.

Categories: Movie Review | Leave a comment

CANVAS (Kamu, juga Kalian)

Dear adik-adik Yayasan Tambatan Hati;

Kamu juga kalian,

Yang sangat berperan penting dalam sebongkah kanvas hidup dengan goresan tinta warna warni yang kalian torehkan. Ya! saya ingat setiap goresan tinta yang kalian buat yang akan selalu berbeda disetiap pribadinya. Tinta yang seakan berbahan dasar batu safir dengan aksen kilapan panca warna tersorot bayang raja siang. Yang dengan sendirinya akan membuat sebuah torehan pola batik hingga lambat laun seiring hembusan angin samudra lepas berkembang menjadi corak tersendiri yang berlainan dengan kanvas dibelahan atmosfir lain.

Adapula sebias tinta berpadu di berbagai sudut yg sebelumnya tidak pernah tertanam dalam benak untuk ditimbulkan.

Tumpahan tinta di berbagai sudut itulah, yang akan membuat sebuah warna tersendiri yang menimbulkan sebuah sinergi warna-warni membias membentuk sebuah rasi pola warna nan memukau di kanvas. Begitu-pun dengan bayang abstrak yang akan timbul dengan sendirinya pada kanvas akibat sapuan ungkapan perpaduan bayangan imaginer yang mengepul dari labuhan otak dan hati (biasa disebut: emosi) seiring tarian aingin menyibak pasir, dan  ia memiliki nilai. Nilai yang akan timbul dan menumbuhkan sebercak makna ketika mengetahui sekelumit fase metamorfosa dari setiap incinya.

Tunggu, ada kala torehan detik yang tergambar dari jatuhan pasir pada sebuah wajan berbahan ruby membuat kanvas sedikit rapuh dalam menggenggam setiap anatomi bentuknya hingga pada masanya menimbulkan segaris retak dan berkembang menjadi robek.

Tak apa, rasi pola warna nan memukau akan menjadi ramuan penawar robekan itu. Tampak tidak akan mengurangi seinci-pun nilai yang menyeruak dari dalamnya dengan secercah aura memancar juga menawarkan aroma pemikat akibat tersorot matahari siang itu sejalan dengan terpaan angin yang mengantarkan nelayan dari peraduan nasibnya(angin laut).

Ya! Kamu, juga Kalian. Torehan rasi warna dengan multi arti yang sangat berarti dalam kanvas.

Muhammad Tata.

Categories: Wonderful Experience Stories | Leave a comment

Gazelletart Photograph

Image

GAZELLETART PHOTOGRAPH

We’re Available for:

SINGLE AND COUPLE PHOTO

Single photo packages are:

One day photo shoot

Include all High-Res original and edited photos

Including make-up, and soft copy photo

———————————————-

PREWEDDING PHOTO

Pre-Wedding packages are:

one day photo shoot

Include all High-Res original and edited photos

Including soft copy photo

Not including make-up, hair-do

Term:

Term of payment | 30% down payment + 70% before photo shoot

Cancelation fee  =  down payment

Location, costume, and theme of photo is determined by customer

there is additional fee according the place

For more info:

Phone: 085.881.822322/081.394.000091/08211.910.7585

Facebook.com/gazelletart-photograph | gazelletartphotograph.tumblr.com

Categories: Gazelletart Photopgraph | Leave a comment

Saling Menghina dan Menjatuhkan Lawan Politik di Televisi, Pantaskah?

Ketika kita berada pada era informasi dan komunikasi yang semakin meningkat frekensinya menyebabkan seseorang tidak dapat mengelak dari sentuhan media. Berbagai media secara langsung atau tidak langsung akan kita temui dan kita gunakan setiap harinya. Salah satu media tersebut adalah televisi. Televisi merupakan media massa yang menurut saya paling memiliki kekuatan besar dibanding media massa lainnya untuk ikut andil dalam mempengaruhi pola pikir, pola pandang, sikap, dan perilaku terutama bagi anak-anak yang biasanya masih menelan bulat-bulat isi dari televisi.

Televisi terus mengalami perkembangan yang sangat pesat, dimana televisi terus mengalami gerak dinamika komunikasi[1]. Orientasi program-program televisi semakin hari semakin terus mengalami perubahan baik dari segi tema maupun konten, sejalan dengan tuntutan masyarakat agar pemirsa atau penonton dapat terpuaskan dengan tayangan yang ada dan menjadi pilihan mereka. Meskipun, pada akhirnya dengan mengikuti selera masyarakat tersebut membuat pihak televisi menjadi lebih tergiur pada profit tanpa memperhatikan konten dari program tersebut “asal penonton suka”.

Kehadiran televisi di dunia telah membawa dampak yang besar bagi umat manusia. Televisi membawa berbagai kandungan informasi, pesan-pesan yang dalam kecepatan tinggi menyebar ke seluruh pelosok dunia. Menjadi berbagai alat bagi berbagai kelompok untuk menyampaikan berbagai pesan untuk bermacam kalangan masyarakat. Selain sebagai penyampai informasi, televisi memiliki banyak fungsi, Jay Black dan Frederick C Whitney (1988) menjelaskan ada 4 Fungsi komunikasi Massa[2]. Pertama, To inform, artinya yang berarti untuk menginformasikan, maka televisi memiliki fungsi sebagai penyampai informasi,  jurnalisme mengambil kedudukan penting disini[3]. Kedua, to entertain artinya adalah untuk menghibur, bisa kita lihat bersama dalam perkembanganya televisi memang memenuhi acaranya dengan berbagai macam hiburan[4]. Ketiga, to persuade artinya adalah untuk membujuk, televisi sebagai media komunikasi juga memiliki fungsi untuk membujuk khalayak[5]. Yang terakhir, adalah transmission of culture berarti suatu factor yang memberikan petunjuk yang mengelilingi media massa itu sendiri yang secara serempak mengukuhkan status quo dan memunculkan perubahan[6].

Menurut Dwyer, televisi adalah media yang potensial sekali, tidak saja untuk menyampaikan informasi tetapi juga membentuk perilaku seseorang, baik ke arah positif maupun negatif, disengaja ataupun tidak. Sebagai media audio visual Televisi mampu merebut 94 % saluran masuknya pesan-pesan atau informasi ke dalam jiwa manusia yaitu lewat mata dan telinga. Televisi mampu untuk membuat orang pada umumnya mengingat 50 % dari apa yang mereka lihat dan dengar di layar televisi walaupun hanya sekali ditayangkan. Atau, secara umum orang akan ingat 85 % dari apa yang mereka lihat di televisi, setelah 3 jam kemudian dan 65 % setelah 3 hari kemudian. Itulah sebabnya mengapa televise sangat dibutuhkan dalam kehidupan sehari – hari sebagai media dan sarana informasi[7].

Dalam situs jejaring sosial Facebook, salah seorang pemilik akun Facebook yang bernama Anggini Muchidin meng-update statusnya mengenai sebuah program acara di TV ONE dalam group “CERDAS NONTON TELEVISI”. Dalam update-an nya beliau menyebutkan:

TVone rame banget tema “Anas Siap Digantung di Monas” saling hina dan menghina antar anggota DPR dari berbagai partai dan beradu sama pengacara-pengacara tapi sayang pembawa acaranya Karni Iliyas kurang menghidupkan suasana. Dan pertanyaan ke narasumbernya kurang tepat sayang banget – Anggini Muchidin[8].

Menanggapi hal tersebut, memang panggung politik di Indonesia beberapa tahun terakhir ini menjadi headline dan sorotan berita yang paling dinantikan untuk dikorek lebih mendalam oleh insan pers dan khalayak dari seluruh penjuru di Indonesia. Semenjak dipoklamirkannya orde demokrasi, seluruh masyarakat Indonesia khususnya wartawan semakin ingin mengkorek berita mengenai pemerintahan Indonesia agar terjadi sebuah transfaransi dari pemerintahan Indonesia, salah satunya mengenai politik.

Akhir-akhir ini televisi Indonesia semakin marak membuat serta menayangkan program yang bertemakan politik dan kritik pemerintahan, baik itu berupa talkshow, debat, sindirian, dll. Jika dilihat dari tema acara, acara tersebut memang sangat baik dan informatif.

Melalui acara tersebut masyarakat Indonesia akan lebih mengetahui menganai jalannya sistem pemerintahan dan politik di Indonesia yang artinya semakin membuka jalan untuk terjadinya transfaransi dalam pemerintahan di Indonesia. Selain itu, melalui acara tersebut pula kita sebagai masyarakat Indonesia akan jauh lebih mengetahui dan mengenal secara lebih jelas mengenai karakteristik, visi, dan misi dari para politikus di Indonesia. Mengapa? Karena ketika mereka berbicara dan mengungkapkan pendapatnya, secara disadari maupun tidak disadari oleh orang yang bersangkutan caranya berkomunikasi dan menyampaikan gagasannya akan menjadi cerminan mengenai sikap dan perilakunya, sehingga itu akan membuat masyarakat Indonesia jauh lebih mengenal terhadap kepribadian orang yang bersangkutan. Senada dengan yang dikatakan oleh Yeni Huriyani pada comment status dari Anggini Muchidin, seperti berikut:

Konten dan model tayangan ini bagus, karena bisa membuka mata publik dalam melihat adegan dagelan politisi kita[9].

Contoh: dalam sebuah debat politik salah satu pengacara selalu bersikukuh dengan idenya dan sama sekali tidak mendengarkan gagasan maupun masukan dari lawan debatnya tanpa mempedulikan apakah pandangannya tersebut benar atau salah, maka dengan perilakunya tersebut kita sudah dapat menyimpulkan bahwasannya orang tersebut sangatlah keras kepala dan egois.

Akan tetapi selain memiliki sisi positif, acara ini pun tidak sedikit menganduk sisi negatif. Seperti yang katakan oleh Anggini Muchidin dalam statusnya: “TVone rame banget tema “Anas Siap Digantung di Monas” saling hina dan menghina antar anggota DPR dari berbagai partai dan beradu sama pengacara-pengacara[10]. Jika kita lihat dari segi tema dan judul episodenya saja, tema dari episode tersebut sangatlah kurang pantas untuk disiarkan di televisi karena bahasanya sangatlah menjatuhkan dan terkesan mengolok-olok satu pihak sedangkan tulisan tersebut di tonton oleh jutaan pasang mata, apakah di Indonesia memang terdapat budaya saling menjatuhkan dan memojokan?.

Televisi sebagai media massa seharusnya harus bersikap netral dan lebih adil, terlepas orang itu memang benar salah atau tidak dan kalaupun memang orang tersebut terbukti bersalah apakah televisi sebagai media massa berhak untuk ikut andil dalam menjatuhkan dan memperolok-olok pihak tersebut?. Tapi, jika dilihat dari judul tersebut tampak bahwa televisi Indonesia terkesan kurang bijaksana dalam pemilihan judul dan tata bahasa, dari judul tersebut terkesan seperti memprovokasi sebagian pihak.

Pada comment yang digaris bawahi disebutkan saling hina dan menghina antar anggota DPR. Menurut saya, itu adalah salah satu dampak negatif yang cukup besar karena pada acara tersebut debat yang berlangsung cenderung lebih menjatuhkan lawan secara tidak fair. Bagaimana tidak, dalam setiap episodenya para pengisi acara tersebut selalu saling menghina juga menyindir satu sama lain dan hal tersebut sangatlah tidak baik untuk ditonton khususnya oleh anak kecil.

Perilaku para politikus Indonesia dalam acara tersebut sangat-sangat tidak terkontrol dan terlalu terbawa emosi, sering kali terlihat dalam setiap debatnya mereka lebih banyak menggunakan emosi dibandingkan akal sehat bahkan tidak jarang muncul beberapa kata yang tidak sepantasnya diucapkan meskipun itu hanya untuk tujuan “menyindir”. Dari berbagai perilakunya yang tampak di tayangan tersebut terkesan bahwa mereka bukanlah kaum “intelek” yang selalu mereka gembar-gemborkan saat sedang pemilu.

Tanpa disadari, ternyata masyarakat kita saat ini banyak menjadikan tayangan Televisi sebagai referensi utama dalam pengetahuan, informasi, bahkan perilaku keseharian[11]. Televisi telah menjadi sarana untuk melakukan contoh-contoh keinginan diri agar mirip atau sama persis seperti tayangan di Televisi[12]. Apa yang ditampilkan di televisi ingin selalu ditiru agar diri penikmat Televisi seakan-akan menjadi bagian dari televisi tersebut dan orang disekitarnya mengatakan “Oh, ternyata dia tidak ketinggalan info”[13]. Ketika seseorang menonton televisi, dalam hati penikmat Televisi mengatakan “Saya harus seperti itu !“; “Suatu saat saya juga akan seperti itu !”; “Mmmmm…kayaknya itu boleh juga !”; “Iya ya, memang begitu sekarang !”; dan banyak ungkapan-ungkapan lainnya yang seakan-akan membenarkan apa yang ada di televisi[14].

Ketika anak kecil, atau remaja menonton perilaku mereka pada tayangan itu mungkin saja timbul suatu pandangan “mencela dan menghina itu perbuatan yang wajar, lumrah, dan tidak salah karena para petinggi negara saja bersikap seperti itu”. Menurut saya, jika memang acara tersebut akan terus ditayangkan, alangkah lebih baiknya acara tersebut tidak ditayangkan secara langsung, agar perilaku para politkus yang sedang berdebat ada yang tidak pantas ditayangkan dapat dicut dan hanya memunculkan tayangan yang informatifnya saja. Kalaupun acara tersebut akan tetap ditayangkan dengan format “live” alangkah lebih baik jika para pengisi acara di brief terlebih dahulu dan membuat peraturan yang ketat.

Kesimpulan

Akhir-akhir ini televisi Indonesia semakin marak membuat serta menayangkan program yang bertemakan politik dan kritik pemerintahan, baik itu berupa talkshow, debat, sindirian, dll. Jika dilihat dari tema acara, acara tersebut memang sangat baik dan informatif.

Melalui acara tersebut masyarakat Indonesia akan lebih mengetahui mengenai jalannya sistem pemerintahan dan politik di Indonesia. Selain itu, melalui acara tersebut pula kita sebagai masyarakat Indonesia akan jauh lebih mengetahui dan mengenal secara lebih jelas mengenai karakteristik, visi, dan misi dari para politikus di Indonesia. Mengapa? Karena ketika mereka berbicara dan mengungkapkan pendapatnya, secara disadari maupun tidak disadari oleh orang yang bersangkutan caranya berkomunikasi dan menyampaikan gagasannya akan menjadi cerminan mengenai sikap dan perilakunya.

Perilaku para politikus Indonesia dalam acara tersebut sangat-sangat tidak terkontrol dan terlalu terbawa emosi, sering kali terlihat dalam setiap debatnya mereka lebih banyak menggunakan emosi dibandingkan akal sehat bahkan tidak jarang muncul beberapa kata yang tidak sepantasnya diucapkan meskipun itu hanya untuk tujuan “menyindir”. Dari berbagai perilakunya yang tampak di tayangan tersebut terkesan bahwa mereka bukanlah kaum “intelek” yang selalu mereka gembar-gemborkan saat sedang pemilu.

Muhammad Tata.


[1] Nia Fadila Rizky, “Dampak Televisi” diakses dari http://niaas8.wordpress.com/2009/11/27/dampak-televisi/ pada tanggal 4 April 2012 pukul 21.54 WIB

[2] “Peran dan Fungsi Televisi Sebagai Media Komunikasi Massa”, diakses dari http://semangat-cari-ilmu.blogspot.com/2009/10/peran-dan-fungsi-televisi-sebagai-media.html pada tanggal 4 April 2012 pukul 21.33 WIB

[3] Ibid

[4] Ibid

[5] Ibid

[6] Ibid

[7] Nia Fadila Rizky, “Dampak Televisi”, diakses dari http://niaas8.wordpress.com/2009/11/27/dampak-televisi/ pada tanggal 4 April 2012 pukul 21.54 WIB

[8] Anggini Muchidin, update group Facebook “Cerdas Nonton TV”, diakses dari http://www.facebook.com/groups/253371448068375/ pada tanggal 4 April 2012 pukul 22.30 WIB

[9] Anggini Muchidin,  group Facebook “Cerdas Nonton TV”, diakses dari http://www.facebook.com/groups/253371448068375/ pada tanggal 4 April 2012 pukul 22.45 WIB

[10] Ibid

[11] Hamiudin, “R-tv”, diakses dari http://www.rimbawan.or.id/2012/01/r-tv.html pada tanggal 5 April 2012 pukul 21.24 WIB

[12] Ibid

[13] Ibid

[14] Ibid

Categories: Social Issue | 1 Comment

Great Place, Great Moment, with The Greatest Woman (GardenIce, Lianna Norrish)

Image

Well, sebelum saya ceritain si perfect Liana Norrish gadis asal Auckland, mending saya ceritain dulu tentang saya dan ke-2 temen saya yang sama-sama “ganjil” mannernya hhaa, siapakah dia? Siapa lagi kalo bukan Zidah Noerwenda sama Bellany Nurizky. Gaktau ada angin muson apa yg akhirnya bisa mempertemukan kita (grrr), akhirnya karna tau sama-sama “ganjil” kitapun bersatu layaknya geng ibu kantin yg paling “kece” di seantero kopma Unisba. Mulai dari yg hobi ngorong (saya), ngecibir orang sama cablak (Zidah), dan gak ketinggalan si muka cantik tapi blah-bloh yang otaknya penuh sama korea (Bella) kita satuin jadi satu kelompok yang kalo udah ketemu bakalan ngakak gaktau tempat yang sebenernya kita juga gaktau kenapa bisa ngakak, yah ababil kampuslah.

VOILA! Musim UAS semester 5 has done! Mulai muncul ide-ide nyeleneh yang ngebeludak dari otak kita bertiga buat banting stir dari rutinitas kuliah dan mulai “memanusiakan” diri dengan cara nge”anak muda”-in otak kita yang penuh sama hal nyeleneh, apalagi kalo bukan maen hehedonan (kalo maen emang otak kita udah paling canggih dah! lebih canggih dari iOs atau prosesor intel keluaran teranyar). Dari satu obrolan sampe obrolan lain kita obrol-in mulai di kelas, kopma, pelataran fsayaltas dll. Fix! Hasil bbm-an bareng Zidah sama Bella kalo kita bakalan “sembuhin” otak, mata, raga, jiwa dari keroyokan tugas semester 5 dengan cara “gegeleseran dina es” di GardenIce PVJ (maklum saya aslining ciamis, wenda dari tasik, dan si cantik blahbloh (Bella) dari sumedang, jadi ya obrolannya pake bahasa sunda). What?! “gegeleseran dina es”?  ya! ICE SKATING masbero! Haha.

SABTU! Ini dia nih harinya saya bareng temen “ababil” punya agenda “gegeleseran dina es”, perginya sabtu siang, sibuknya udah dari jumat malem, rencana ini itu muncul dari layar bb masing-masing. Mau tau hasil BBM-annya? (agak seneng sih sama hasil bbman kali ini, soalnya biasanya Zidah yang nindas saya sekarang saya yg balik nindas dia), dan hasilnya adalaaaaaah? Zidah sang warga Cimahi bakalan jemput saya sama Bella yang rumahnya di Bandung (bwaahahhahaha, beneran puas ini mah). Ceritanya kita bertiga udah kumpul di mobil Zidah dan ready to go to PVJ dengan suara-suara sumbang yang disepanjang jalan gak berhenti nyanyiin lagu yg diputerin di playlist Zidah. Eh tapi ada satu hal yg bikin mobil sejenak hening, di tengah jalan tepatnya di daerah gedung sate Zidah bilang “eh gimana atuh, ai aku gak bisa main ice skating” (grrrrrr, lempar cerulit!).

Awkay, singkat cerita sampailah kita di gerbang parkir pvj (gerbangnya tetep kalah megah nan kece deh kalo dibandingin gerbang unisba yang berdiri tegak dengan warna birunya yang mencolok sama  suka dijaga satpam sekaligus kurir parkir, hahahahhahaha). Air muka kita berubah jadi rada hariwang (panik) liat parkiran PVJ yang kayanya siang itu disulap jadi mirip parkiran pasar baru H-7 lebaran, muncul suara sumbang dari mobil (TERUS KITA PARKIR DIMANAAAAAAAA?!), keitung kita 3x muter itu parkiran PVJ -_-“. Tapi, bener kata lagu Ari Lasso (Badai Pasti Berlalu), Akhirnya! Kita kebagian tempat dan ini ajaib yang ekstra ajaib kita dapet parkir yg gak jauh dari GardenIce (kalo aja posisi kita lagi ada di podium panasonic award, kita bakalan teriak emaaaa nuhun maaaaa! nuhun pisaaaan! *nuhun=makasih). Dengan semangat yang gigih akhirnya jalan kakipun serasa melayang (bwahaha), dan kita pun sampe deh di GardenIce, lalu? kita registrasi, bayar, simpen barang di locker, ambil sepatu skate-nya, daaan semliwir angin menyibak baunya itu sepatu yg bisa dibilang bau keringet  1000 jempol, menusuk dihidung sampe ke paru-paru (ilfeel? Iya, tapi da pengen gegeleseran dina es hahhahaha).

Penasaran dengan kelanjutan ceritanya?? Aha! To be continued….

Categories: Wonderful Experience Stories | Leave a comment

CSR (Looking Around For a Better Future)

flyer eo 2

FIKOM UNISBA Proudly Present
Corporate Sosial Responsibility (Looking Around For a Better Future)
with P.A Tambatan Hati

Tuesday, 29 May 2012, start at 02.00 PM
@ KFC Riau

Performing by
Zidah Noerwenda (Vocalis of P.S.Y.CH)

for more info, or if you want to participate and give the donation or clothes, you can kindly contact:

– Bella 082116603212
– Tata 082119107585

Sponsored by
– KFC
– Cleonima Shop

Categories: What's Going On? | Leave a comment

Blog at WordPress.com.